Komunitas

Macam-Macam Tradisi Mengawali Bulan Puasa

biem.co – Hari pertama puasa telah dilawati sebagian besar umat muslim yang telah menjalankannya. Puasa tidak hanya menahan haus dan lapar saja, tentu sobat biem tahu dong!, kita pun harus menjaga sikap, perbuatan, perkataan, serta emosi.

Selain itu sebelum memasuki bulan puasa pasti ada saja tradisi-tradisi yang sering dijalanin. Hmmm!, beda orang beda tradisi dong. Yups, kayak mahasiswi Universitas Islam Negeri Sultan Maulana Hasanudin (UIN SMH) Banten, namanya Yuni Handayani, yang punya tradisi khusus sebelum memasuki puasa. Simak yuk, cekidot!

“Sebelum puasa rutin ziarah sama bersihin makam keluarga yang udah meninggal. Terus bersih-bersih rumah, karena puasa pertama gue di kosan jadi gue bersihin kosan juga,” ucap, mahasiswi semester 2, jurusan Komunikasi Penyiaran Islam (KPI) UIN SMH Banten.

Dan juga, lanjutnya, makan-makan sama keluarga kalau bahasa kite mah ‘munggahan’. “Dan seperti yang pertama karena gue nggak pulang,  jadi gue lewatinnya sama teman- teman,” tambahnya.

Wah!, awas temen-temennya jangan dilewatin begitu saja, muter baliknya jauh loh. Siapa tahu muter baliknya dari kampus ke Boyolali lewat jembatan Suramadu. Wadaw!

Diakui cewek kelahiran Serang, 9 Juni 1999 ini, puasa diawal nggak terasa berat. “Ya, cuma pernah di awal puasa dulu pas bangun tidur gue minum, gue lupa kalau lagi puasa dan kebanyakan orang pasti pernah ngalamin dah,” ujarnya.

Untung saja Kak Yuni nggak salah minum sob, bukannya air mineral, malah air conditioner. Haus kaga, adem iye, hahaha.

Katanya, paling hari pertama tuh kerasa banget puasanya, kaya lemes, ngantuk, pengen cepet magrib gitu. “Dan males bangun di sepertiga malam buat saur,” imbuhnya.

Ia menambahkan, kalau di keluarga kaga ada tradisi yang mencolok. “Sahur paling makanannya yang bisa dimakan. Buka puasa paling harus sedia kurma, sama teh anget, air putih juga harus sih tapi setiap tahun rutin, Teh Anget tuh harus ada,” tuturnya.

Yak ali, sahur makanannya terus diminum sih Kak Yuni? Haduduh. “Dan paling kalau kegiatan tuh tadarusan tiap habis solat dan harus khatam 30 juz sebulan itu. Kalau khatam dua sampai tiga kali lebih bagus,” paparnya.

Berbeda dengan Rizky Aditya, biasa dipanggil Bodit ini menyambut puasa dengan sederhana. “Paling cuma niat biar puasanya kuat,” kata mahasiswa semester 12, jurusan Pendidikan Bahasa Inggris di UIN SMH Banten ini.

Puasa pasti kuat dong, tapi kalau ada netizen bilang yang berat itu rindu. Hm, rasanya Iron Man beralih profesi dari superhero jadi pengusaha ‘Es Kepal Mila’  di Alun – Alun Kota Serang.

“Beratnya di minggu pertama berasa berat sehari kayak dua hari, tapi katanya pahala lebih besar. Dan ini juga dirasain semua orang juga,” ungkapnya.

Perbedaannya tahun ini dengan tahun sebelumnya, terus Bodit, karena sekarang sudah bekerja jadi waktu untuk keluarga lebih sedikit. “Beda banget waktu cuma kuliah doang bisa senang buka bersama adik-adik,” terangnya.

Duh, kalau Kak Bodit kerja, berarti kursinya kosong satu dong kayak gambar di biskuit kaleng ‘Khong Wawan’, hehehe.

Katanya, tradisi yang harus ada itu gorengan buatan ibu. “Itu salah satu sajian wajib yang harus ada. Kalau nggak ada gorengan buatan ibu, ngancem nggak bakal buka puasa, hahaha,” tutupnya.

Kalau nggak buka puasa, mungkin buka usaha bisa tuh, hehehe. Nah, itu dari Yuni dan Bodit, bagaimana dengan kalian sobat biem? (Dion)

Editor : Redaksi

Tulisan yang Tak Kalah Menarik

Berikan Komentar