Opini

Ananda Gemilang: Peran Strategis Milenial dan Gen Z Pasca Pandemi

biem.co — Perkembangan kasus Covid-19 semakin hari semakin mengkhawatirkan. Per tanggal 18 september 2020, kasus positif wabah Covid-19 yang terkonfirmasi di dunia mencapai 30,2 juta. Covid-19 telah mengubah wajah dunia secara cepat dan masif di segala sektor kehidupan masyarakat dunia, mulai dari ekonomi, pendidikan, lingkungan dan lain-lain.

Dilansir dari Pew Research, orang yang berusia 60 tahun ke atas tampaknya sangat rentan terhadap virus, sedangkan anak-anak sebaliknya. Orang dewasa yang berusia di bawah 60 tahun seringkali terkena Covid-19, tetapi secara umum kemungkinan mereka meninggal lebih kecil dibandingkan orang yang lebih tua.

Walaupun banyak data yang mengatakan lebih banyak orang tua dibandingkan generasi milenial yang terkena Covid-19, bukan berarti para generasi milenial tidak terkena dampak yang serius. Mereka pun terpukul secara psikologis, mulai dari stres karena harus kehilangan pekerjaan, kehilangan paluang untuk mengeksplorasi diri, hingga kehilangan akan hak-hak pendidikanya akibat datangnya wabah Covid -19.

Kendati demikian, para milenial harus tetap punya harapan baru untuk bangkit dan tidak pesimis ataupun putus harapan dalam menjalani kehidupan di saat pandemi ini. Survei terbaru dari Deloitte menunjukan bahwa milenial dan Gen Z mempunyai rasa optimisme yang tinggi untuk masa depan dunia yang lebih baik pasca pandemi.

Survei Milenial Global Deloitte 2020 menunjukan milenial dan Gen Z memegang kunci untuk menciptakan “normal yang lebih baik”, penelitian Deloitte mengungkapkan “generasi yang tangguh”. Dalam menghadapi gangguan kesehatan dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh pandemi Covid-19, kaum milenial dan Gen Z mengungkapkan tekad dan visi untuk membangun masa depan yang lebih baik.

Milenial yang termasuk dalam penelitian tersebut lahir antara Januari 1983 dan Desember 1994. Responden Gen Z lahir antara Januari 1995 dan Desember 2002. Ukuran sampel keseluruhan sebesar 27.500 merupakan survei terbesar generasi milenial dan Gen Z yang diselesaikan dalam sembilan tahun Deloitte Global mempublikasikan laporan ini.

Laporan tahun 2020 terdiri dari dua bagian: survei “utama” terhadap 18.426 milenial dan Gen Z di 43 negara yang dilakukan antara November 2019 dan awal Januari 2020, dan survei “denyut nadi” terhadap 9.102 individu di 13 negara yang diambil antara April dan Mei 2020 di tengah pandemi dunia. Banyak pertanyaan dari studi pertama diulang untuk mengukur efek pandemi terhadap opini.

Survei Milenial Global Deloitte 2020 mengeksplorasi pandangan lebih dari 27,5 ribu milenial dan Gen Z, baik sebelum dan sesudah dimulainya pandemi Covid-19, untuk memahami perspektif mereka tentang bisnis, pemerintah, iklim, dan pandemi, di antara masalah lainnya.

Survei tersebut mengungkapkan bahwa terlepas dari tantangan individu dan sumber kecemasan pribadi yang dihadapi kaum milenial dan Gen Z, mereka tetap fokus pada masalah sosial yang lebih besar, baik sebelum maupun setelah dimulainya pandemi.

Jika ada, pandemi telah memperkuat keinginan mereka untuk membantu mendorong perubahan positif di komunitas mereka dan di seluruh dunia. Dan mereka terus mendorong dunia di mana bisnis dan pemerintah mencerminkan komitmen yang sama kepada masyarakat, menempatkan orang di atas keuntungan dan memprioritaskan kelestarian lingkungan.

Dunia yang mengikuti pandemi covid-19 pasti akan berbeda dan cenderung lebih selaras dengan cita-cita yang telah diungkapkan oleh para milenial dan Gen Z dalam survei milenial ini dan sebelumnya. Mereka telah melihat betapa cepatnya bumi dapat pulih, seberapa cepat bisnis dapat beradaptasi, dan betapa orang-orang yang banyak akal dan kooperatif dapat. Mereka tahu bahwa masyarakat pasca pandemi bisa menjadi lebih baik daripada masyarakat sebelumnya, dan mereka cukup ulet untuk mewujudkannya.

Gambaran hasil survei :

  1. 48% Gen Z dan 44% responden milenial dalam survei utama mengatakan bahwa mereka selalu stres atau hampir sepanjang waktu. Namun dalam survei denyut nadi, tingkat kecemasan turun 8 poin untuk kedua generasi, menunjukkan potensi gangguan yang disebabkan oleh pandemi.
  2. Separuh responden dalam survei primer mengatakan mereka yakin sudah terlambat untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim. Namun dalam survei denyut nadi, angka ini turun, menunjukkan bahwa dampak lingkungan pandemi—berkurangnya aktivitas ekonomi telah menurunkan penggunaan energi dan oleh karena itu polusi—telah memberi harapan bahwa masih ada waktu untuk mengambil tindakan dan melindungi planet ini.
  3. Pandemi telah membawa rasa tanggung jawab individu yang lebih kuat. Hampir tiga perempat mengatakan pandemi telah membuat mereka lebih bersimpati terhadap kebutuhan orang lain dan bahwa mereka berniat mengambil tindakan untuk memberi dampak positif pada komunitas mereka.
  4. Kedua generasi tersebut mengatakan bahwa mereka akan melakukan upaya khusus untuk lebih aktif menggurui dan mendukung bisnis—terutama penjual lokal yang lebih kecil—setelah pandemi. Tetapi mereka tidak akan ragu untuk menghukum perusahaan yang nilai-nilai yang dinyatakan dan dipraktikkan bertentangan dengan nilai mereka sendiri.
  5. Mayoritas responden memberi nilai tinggi pada bisnis dan pemerintah untuk respons pandemi mereka. Tindakan yang diambil selama krisis, bagaimanapun, tidak diterjemahkan ke dalam opini bisnis yang lebih baik secara keseluruhan.
  6. Banyak yang bijaksana secara finansial. Meskipun keuangan jangka panjang adalah penyebab utama stres, lebih dari separuh milenial, dan hampir separuh Gen Z, menabung dan dapat mengatasinya jika mereka tiba-tiba menerima tagihan besar.
  7. Loyalitas kerja meningkat seiring bisnis memenuhi kebutuhan karyawan, dari keragaman dan inklusi hingga keberlanjutan dan keterampilan ulang. Dalam survei utama, lebih banyak milenial yang mengatakan bahwa mereka ingin tinggal dengan majikan mereka setidaknya selama lima tahun daripada memilih untuk pergi dalam dua tahun. Ini belum pernah terjadi sebelumnya sejak Deloitte pertama kali mengajukan pertanyaan ini dalam survei 2016. Masih harus dilihat bagaimana kehilangan pekerjaan yang dipicu pandemi akan memengaruhi loyalitas.

Milenial dan Gen Z harus tetap optimis di tengah keadaan dunia yang hari ini mengalami depresi yang sangat berat. Harus mampu bangkit dan mencari peluang di tengah keadaan seperti ini, karena masa depan dunia ada di tangan mereka.

Dilansir dari United Nation, per 2019, pertumbuhan penduduk usia kerja dengan rata-rata usia 25-65 tahun tumbuh lebih cepat dari pada usia lainnya. Itu berarti peluang milenial sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi dunia di masa depan milenial mempunyai peran yang strategis untuk menciptakan dunia yang lebih baik pasca pandemi dan di masa depan. []

Editor : Happy Muslimah

Tulisan yang Tak Kalah Menarik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button